‘NATO’ Asia mengepung Tiongkok

10southchinasea_0
INTIMIDASI: Kapal-kapal dari Kelompok Serangan Kapal Induk Theodore Roosevelt dan Kelompok Serangan Ekspedisi Amerika transit di Laut Cina Selatan, 2020

Pengumuman baru yang UTAMA pada bulan ini menunjukkan bahwa Amerika Serikat (AS) berniat meningkatkan campur tangan militernya di Asia-Pasifik dan perairan sekitar Tiongkok.

Pengumuman pertama oleh menteri pertahanan AS, Inggris, dan Australia pada tanggal 8 April 2024, mengungkapkan bahwa aliansi militer Aukus berusaha untuk memperluas dengan rencana mengundang Jepang ke dalam pakta anti-Tiongkok.

Hal ini diikuti dengan pengumuman lain, tiga hari kemudian, pada pertemuan puncak di Washington antara Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, dan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr, di mana perjanjian trilateral baru antara negara-negara tersebut diumumkan, termasuk rencana untuk melakukan latihan angkatan laut bersama di Laut Cina Selatan tahun ini.

Beberapa hari sebelum pengumuman tersebut, pada tanggal 7 April, latihan angkatan laut dan udara gabungan pertama antara AS, Australia, Jepang, dan Filipina berlangsung di Laut Cina Selatan.

Inisiatif-inisiatif baru ini bertujuan untuk meningkatkan pengepungan militer AS yang sudah cukup besar terhadap Tiongkok, yang mengancam untuk mengacaukan stabilitas kawasan dan meletakkan dasar bagi perang panas yang dipimpin AS melawan Tiongkok.

Washington memicu konflik di Laut Cina Selatan

Di bawah retorika yang tidak jujur untuk menjaga “perdamaian dan keamanan” di Asia-Pasifik dan Laut Cina Selatan, AS membujuk Filipina dan Jepang untuk mengikuti kebijakan militeristiknya terhadap Tiongkok.

Sejak Ferdinand Marcos Jnr menjadi presiden Filipina pada Juni 2022, telah terjadi pergeseran signifikan dalam orientasi kebijakan luar negeri negara itu dengan meninggalkan kebijakan netral yang dikejar oleh pemerintah sebelumnya yang dipimpin oleh mantan presiden Rodrigo Duterte.

Orientasi anti-Tiongkok yang baru dari pemerintah Filipina saat ini sangat dipengaruhi oleh AS.

Hal ini terbukti ketika Presiden Marcos Jnr mengumumkan pada tahun 2023 bahwa AS akan diberikan akses ke empat pangkalan militer tambahan, sehingga jumlah total pangkalan militer Filipina yang digunakan oleh AS menjadi sembilan.

Dua dari lokasi baru itu terletak tepat di seberang Taiwan dan Tiongkok selatan.

Pertemuan trilateral antara AS, Filipina, dan Jepang pada tanggal 11 April mengumumkan kemajuan lebih lanjut dari strategi AS: latihan angkatan laut bersama di Laut Cina Selatan, yang bertujuan untuk meningkatkan ketegangan antara Filipina dan Tiongkok.

Pergeseran kebijakan luar negeri Filipina telah dikritik keras oleh mantan presiden Filipina, Duterte, yang telah memperingatkan bahwa negaranya berisiko digunakan sebagai pion dalam potensi perang panas yang dipimpin oleh AS terhadap Tiongkok.

Duterte berkata:

Amerika adalah pihak yang mendorong pemerintah Filipina untuk pergi ke sana dan mencari konfrontasi dan akhirnya mungkin memulai perang… Tetapi saya tidak berpikir bahwa Amerika akan mati untuk kita… Saya akan mengatakan kepada Amerika, Anda memiliki begitu banyak kapal, jadi Anda tidak membutuhkan pulau saya sebagai landasan atau pun sebagai dek peluncuran untuk Anda.

Penting untuk memahami perkembangan ini dalam konteks yang lebih luas dari agresi AS terhadap Tiongkok. AS telah mengelilingi Tiongkok dengan sekitar 400 pangkalan militer. Tujuan utama kebijakan luar negeri AS saat ini, dan setidaknya untuk satu dekade ke depan, adalah untuk mempertahankan hegemoni global AS dengan menghentikan kebangkitan Tiongkok secara damai.

AS mengklaim bahwa tindakannya bersifat “defensif” dan dirancang untuk mempertahankan “status quo” di wilayah tersebut. Klaim ini membalikkan kenyataan.

Laut Cina Selatan berjarak 12.000 kilometer dari AS. Negara-negara di kawasan ini dapat mendiskusikan dan menyelesaikan sengketa mereka secara damai tanpa campur tangan imperialis dari Washington.

Pemerintah AS telah menunjuk dirinya sendiri sebagai “polisi” dunia dan berusaha untuk memicu perpecahan di Asia-Pasifik dan menciptakan ketegangan melalui campur tangan militeristik.

Klaim AS bahwa menghadapi Tiongkok di Laut Cina Selatan diperlukan untuk mempertahankan “keamanan nasionalnya” adalah tidak masuk akal. Tiongkok tidak menimbulkan “ancaman” bagi AS—Beijing tidak melakukan latihan angkatan laut di lepas pantai California dan tidak memiliki pangkalan militer di sekitar AS.

Dorongan AS untuk membentuk ‘Nato Asia’

AS menginginkan sekutu-sekutu globalnya di kawasan Utara untuk bergabung dalam pembangunan militernya melawan Tiongkok. Pembentukan aliansi militer Aukus antara AS, Inggris, dan Australia pada tahun 2021 merupakan kemajuan yang signifikan dalam proyek tersebut.

Pengumuman bahwa Aukus sekarang sedang mencari anggota baru, terutama mantan penguasa kolonial Jepang, merupakan perkembangan yang tidak menyenangkan.

Banyak analis memperingatkan bahwa rencana AS untuk memperluas Aukus adalah upaya untuk menciptakan “Nato Asia,” yang menunjukkan risiko bahwa Aukus dapat meniru peran NATO di Eropa, yang dengan sengaja memprovokasi perang proksi yang menghancurkan di Ukraina dengan tujuan “melemahkan Rusia.”

Pakta Aukus mempromosikan proliferasi nuklir. Perjanjian ini melibatkan AS dan Inggris untuk mentransfer berton-ton uranium untuk senjata ke Australia, sebuah negara non-nuklir. Hal ini melanggar Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT).

Rencana untuk mengundang Jepang ke dalam Aukus mengancam untuk meningkatkan militerisme Jepang dan mendorong Jepang untuk bergerak lebih jauh lagi dari konstitusi pasifis pasca-Perang Dunia II.

Pada tahun 2022, terjadi pergeseran signifikan dalam kebijakan luar negeri Jepang ketika diumumkan bahwa pengeluaran militer negara itu akan ditingkatkan menjadi 2 persen dari PDB pada tahun 2027, setelah beberapa dekade dibatasi pada 1 persen.

Peningkatan belanja militer ini diklaim diperlukan untuk menyediakan dana bagi Jepang untuk membeli rudal jelajah dari AS yang mampu menghantam Korea Utara dan sebagian wilayah Tiongkok.

Sebuah kelompok imperialis yang menargetkan Tiongkok

Sangat aneh bahwa AS mengusulkan Jepang, negara dengan sejarah kolonial yang memalukan dalam menginvasi dan menaklukkan Tiongkok pada abad ke-19 dan ke-20, untuk bergabung dengan aliansi militer yang bertujuan untuk menghentikan pembangunan Tiongkok yang dilakukan secara damai.

Jepang telah melakukan banyak kekejaman brutal di Tiongkok. Pada Perang Dunia II, Jepang membunuh jutaan orang Tiongkok dan melakukan pemerkosaan massal terhadap perempuan dan anak perempuan.

Inggris, yang sudah menjadi anggota Aukus, memiliki sejarah kolonialnya sendiri yang [juga] mengerikan. Inggris terkenal melancarkan dua perang opium melawan Tiongkok, memaksanya untuk mengimpor dan melegalkan obat-obatan terlarang yang bertentangan dengan keinginan pemerintahnya.

Inggris menginvasi dan menjajah Hong Kong pada tahun 1841 dan kemudian berkuasa dengan tangan besi selama 156 tahun.

Tidak seperti Jepang, Inggris, dan AS, kebangkitan Tiongkok yang luar biasa selama 70 tahun terakhir tidak dicapai melalui invasi, kolonialisme, perbudakan, dan genosida, tetapi melalui cara-cara damai.

Justru perkembangan secara damai oleh Tiongkok inilah yang ingin dihentikan oleh AS.

Peningkatan agresi militer Washington di Asia-Pasifik terjadi dalam konteks kegagalan AS dalam bersaing dengan Tiongkok secara ekonomi.

AS belum mampu meningkatkan laju pertumbuhannya sendiri atau memperlambat pertumbuhan Tiongkok melalui langkah-langkah perang dinginnya. Ekonomi Tiongkok saat ini tumbuh pada tingkat dua setengah kali lebih cepat daripada AS.

Untuk mengimbangi penurunan ekonomi relatifnya, AS menggandakan agresi militernya, di mana AS tetap dominan secara global.

Peningkatan militerisasi AS di Asia-Pasifik adalah komponen kunci dari dorongan perang global Washington. Hal ini harus ditentang dengan keras oleh semua pihak yang ingin menghentikan AS menyeret semua orang ke dalam perang dunia lainnya.

Tulisan ini sebelumnya diterbitkan di Morning Star dengan judul Asian ‘Nato’ encircles China. Diterjemahkan dari bahasa Inggris dan diterbitkan ulang di sini sebagai pembelajaran.

Untuk kritik serta saran yang membangun, silakan tulis di halaman kontak.

Share your thoughts

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.