Kultur Hak Asasi Manusia Di Negara Liberal

Category:

Rp80,000.00

Available on backorder

Description

Gelombang revolusi de­mokrasi akhir 1980an dan perubahan politik yang terus ber­langsung hingga akhir 1990an di pelbagai kawasan, termasuk di Indonesia pada 1998, sering disebut secara optimistis sebagai “zaman hak”. Diyakini bahwa kinilah zaman ketika hak asasi manusia menjadi satu-satunya ide moral yang telah mendapat penerimaan secara universal.

Namun, optimisme tersebut rupanya tak berumur panjang. Sekalipun hak asasi telah menjadi platform dan bahasa baku dalam pergaulan antar bangsa di era globalisasi kini, na­mun roh dan nilai-nilai universal serta semangat revolusi de­mokratis yang diembuskan sebelumnya ternyata mulai padam di mana-mana. Universalitas hak asasi digerogoti secara parah di banyak tempat. Kebangkitan populisme kanan dan ultra na­sio­nalisme membuat demokrasi melorot dari stagnasi menjadi regresi. Di negara-negara yang tradisi politiknya lebih banyak berwarna nasionalistik dengan sifat-sifat komunalisme yang kuat, penurunan demokrasi akan dengan sendirinya menyeret kemerosotan terhadap hak asasi secara fundamental.

Pelbagai penulis dalam buku ini mendeskripsikan secara lugas dan mendalam bagai­mana kultur hak asasi yang universal itu tumbuh dan bernegosiasi dengan pelbagai paham dan kecenderungan yang partikular dalam sejarah dan budaya politik di Indonesia.

Additional information

Weight 0.3 kg
Dimensions 14 × 20.3 cm
Author(s)

Robertus Robet, Todung Mulya Lubis, Andi Achdian, Daniel Hutagalung, Geger Riyanto, Hendrik Boli Tobi, Syaiful Arif, Wilson

Format

Language

Indonesia

Pages

x + 264

Publisher

Year Published

2020

ISBN

978-602-0788-08-1