Filsafat Schelling

oleh Frederick Copleston
3% off!

Original price was: Rp55.000.Current price is: Rp53.350.

Available on backorder

Ada pertanyaan

Description

Pada usia lima belas tahun, Schelling diterima di yayasan teologi Protestan di Universitas Tubingen, berteman dengan Hegel dan Hoderlin, yang mana keduanya berusia lima tahun lebih tua darinya. Di usia tujuh belas, ia telah menulis sebuah disertasi tentang bab ketiga dari Genesis, dan di tahun 1973 ia menerbitkan esai “On Myths” (Ueber Mythen).

Pada waktu itu, bisa dikatakan bahwa Schelling merupakan anak didik Fichte. Akan tetapi, pemikiran Fichte hanyalah titik pemberangkatan refleksi Schelling. Tidak lama setelah itu, Schelling menunjukkan independensi dalam berpikir. Khususnya, ia tidak puas dengan pandangan Fichte tentang Alam yang hanya dianggap sebagai instrumen untuk aksi moral. Pada pandangannya sendiri, Alam adalah manifestasi terdekat dari Mutlak, sebagai dinamika yang mengorganisir dirinya sendiri dan sistem teologi yang terus bergerak.

Di tahun 1798 Schelling ditunjuk menjadi Kepala Universitas Jena. Dia memang baru menginjak usia 23, tapi karya-karyanya berhasil menuai pujian tak hanya dari Goethe, tapi juga dari Fichte. Dari tahun 1802 sampai tahun 1803, ia berkolaborasi dengan Hegel menyunting Critical Journal of Philosophy.

Buah pikiran Schelling yang terus tumbuh dengan amat terbuka membuatnya menarik untuk diikuti—lebih daripada filsuf lainnya.

Buku Seri Tokoh Filsafat diterjemahkan dari karya termasyhur Frederick Charles Copleston, seorang pendeta Yesuit Inggris, yang sebelumnya diterbitkan dalam sembilan jilid antara tahun 1946 dan 1975. Sebagaimana dicatat oleh The Encyclopedia Britannica, karya ini adalah “teks dasar pengantar filsafat untuk ribuan siswa universitas, khususnya dalam edisi paperback AS-nya.”

Additional information

Weight 0,3 kg
Dimensions 12 × 19 cm
Author(s)

Format

Language

Pages

136

Publisher

Year Published

2022